Jatuh Hati di Pesantren

Hmm…. kalau kita bicara tentang cinta ya gak bakal selesai-selesai….

walau kenyataannya cinta yang gak ada gunanya cuma bertahan sebentar…

Mungkin sobat udah pada tau gimana kelakuan anak zaman sekarang… yang diracuni oleh tontonan yang tidak bermutu dan hanya membawa kepada kemaksiatan…. jangankan anak SMA, anak SD aja udah merasakan punya mantan…. Mau jadi apa negeri kita kalau seperti ini terus….

Nah kalau sobat berada di luar jangkauan Pesantren… pasti tahu lah gimana rasanya pacaran dan gak merasakan lebaynya JONES…. hehe… tak critani…. perbandingan anak pondok dan anak yang gak tau mondok blass…..

Arek pondok iku…. lek wes jalani sing jenenge pacaran ada banyak ancaman dari dalam dan luar…. seperti barokah nyantrine ilang, menambah satu beban kehidupan yang lain ( ngurusin anake wong lio), dan was-was… Lah lapo was-was…? iyo…. arek pondok sak iki akeh sing ngawasi…. nang pondok, ono sing jenenge KAMTIB…. musuh bebuyutane santri sak iki, terus…. Pandangan Allah gak bakal lewat sedetik pun….. Jadi rek, pacaran nang pondok iku koyo minum es berbau jeruk dan berasa kunyit reebus….. hehe…

Maneh… arek pondok iku sing dihapno untuk menjadi pengelola negeri …. aamiin…. moga amanah…

loh…. sek ….. kok bisa bahas itu…. itu nanti untuk yang selanjutnya….

oke …..lanjut…. kalau dari pengalaman penulis sendiri… pacaran di pondok iku soro rek…..  arek pondok iku pacaran gak pake HP, atau langsung ketemuan…. nulis surat sek…. pengalaman penulis sih gini….. kalau nulis surat itu gak sejam-dua jam…. sampai dua hari bisa…… terus dikirim ke doi….di pondok itu setia banget…. ngirim hari senin dapat balasan hari selasa…. minggu selanjutnya rek …. iya …. kalau selama itu gak ada balasan dari si doi, berarti surat yang dikirim masuk ke kantong operator.. alian KAMTIB… hehe….. yah siap-siap aja dipanggil ke kantor nya dan merasakan hukuman……

Oh iya….. ada lagi yang lebih soro rek….. yo iku pas proses tembak menembak….. nembaknya malam ini dapat balesannya minggu depan…. dan itupun DITOLAK :”(…. dan yang santri lakukan adalah…. NGIMCIL…. ngopi item cangkir kecil….. ada nikmat tersendiri bagi santri…..

oh iya…. sebagai pesan moral…. mari kita jaga generasi kita dari budaya-budaya luar yang berdampak negatif , terutama pada bangsa kita, bangsa Indonesia…. jauhi pacaran dan pergaulan bebas…. say no to drugs…… jangan lupa untuk menjalankan ibadah yang telah diperintahkan oleh agama masing-masing…..

Generasi kita ini adalah generasi harapan… dimana nanti kita lah yang akan memimpin negeri ini menuju kesejahteraan umat… dan segenap rakyat Indonesia…. mau jadi apa kalau dalam skala desa, masih ada anak SD yang sudah merasakan rokok, anak SMP yang merasakan enaknya surga dunia, akan SMA yang terlalu indah….. Apa yang akan dikatakan para pemimpin dan pejuang di masa lalu….

Mari kita buat bangsa ini bangga akan hadirnya kita di sini….

Mungkin artikelnya sampai di sini dulu…..

ojo lali….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *